Tiupkan Fantasi Kenabian Anda Dalam Risiko Anda Sendiri

Ramalan, nubuatan, dan pra kognisi semua merujuk pada pengalaman, (mimpi, bangun pikiran, mimpi, dll.), Yang mengharapkan acara mendatang yang tidak dapat dikumpulkan dari informasi yang diperoleh dengan cara biasa sebelum acara. Semua nubuat ini (atau bahkan firasat atau bahkan prakognisi) tiba pada orang-orang sering dengan cara fantasi kita dan oleh karena itu adalah paranormal lebih lanjut daripada ‘adalah mimpi.

Karena situasi awal, keyakinan bahwa fantasi adalah peringatan atau nubuat sudah cukup umum. Bahkan Talmud, publikasi suci kebijaksanaan teknis Ibrani, menunjukkan bahwa orang-orang Yahudi sangat penting baik bagi mimpi dan penafsir penglihatan ini. Anda akan menemukan setidaknya lima belas referensi ke dalam fantasi dan nubuatan dalam King James Bible, juga ide ini didukung oleh teks-teks non-agama, oleh tradisi lisan dan juga dalam buku-buku seperti Artemidorus Oneirocritica yang ditulis sekitar 140 AD rediksi togel.

Sebenarnya ada sejumlah contoh yang terdaftar di mana orang-orang dominan memiliki penglihatan kenabian yang telah mempengaruhi latar belakang dalam 1 cara atau yang lain. Dalam skenario tertentu, seperti dengan Abraham Lincoln, mimpi itu didiskon dengan dampak yang mengerikan, sementara yang lain jauh berhati-hati dan mengindahkan pesan nokturnal.

Sekitar dua minggu sebelum John Wilkes Booth menembakkan peluru mematikan yang menghantam Abraham Lincoln di Ford’s Theater, Lincoln memimpikan detail pemakamannya. Di dalam mimpinya, ia memasuki Ruang Timur Gedung Putih di mana ia bahkan melihat peti mati tergeletak di atas panggung. Tentara, yang bertindak sebagai penjaga, berada di sekitarnya di mana sekelompok pelayat berkumpul. Ketika Lincoln ingin tahu siapa yang mati di Gedung Putih, prajurit itu menjawab, ” Presiden. Dia dibunuh oleh seorang pembunuh.

Mungkin salah satu contoh paling dramatis dari fantasi kenabian, dan khayalan yang akan memiliki kekuatan untuk mengubah seluruh dunia jika saja mereka dianggap serius dan ditindaklanjuti, adalah mimpi yang direkam pada fajar 28 Juni 1914, dari Bishop Joseph Lanyi dari kedua Grosswardein, di Hungaria. Uskup memimpikan seluruh kejadian dan rincian pembunuhan Franz Ferdinand dan istrinya. Fantasi ini memiliki relevansi sejarah yang penting ketika pembunuhan Archduke Ferdinand memicu Perang Dunia I.

Pada tahun 1959, Rita Dwyer bekerja untuk sebuah perusahaan kedirgantaraan untuk seorang ahli kimia penelitian ketika sebuah bahan bakar pesawat eksperimental meledak di dalam labnya. Dia telah dilalap api dan akan kedaluwarsa jika bukan karena fakta rekan kerja telah mimpi berulang episode ini dan mengerti persis apa yang harus dilakukan untuk menyelamatkan seluruh hidupnya.

Setelah ledakan gas di laboratorium Rita dalam wujud terjaga, stepbystep, rekan kerjanya meresmikan fantasinya. Secara heroik, dia bergegas ke laboratorium, meraih Rita dengan satu bagian tubuhnya sendiri tidak terbakar kakinya – dan menyeretnya ke tempat aman. Dia hidup hari ini hanya karena rekan kerja dan teman baiknya ingat dan mengambil fantasinya sendiri secara serius – kemudian mendengarkan informasi yang dimasukkan. Mungkin dia mengabaikan mimpi-mimpi itu, seperti yang dilakukan oleh banyak orang, teman baiknya tidak akan bertahan.

Robert Van de Castle mengklaim bahwa pusat ini melanggar laporan dalam terbitannya, Our Dreaming Mind: Pada bulan Oktober 1966, dari desa penambangan Welsh di Aberfan, ” ujung batu bara yang sangat besar menyelinap ke sisi gunung menewaskan 144 orang, kebanyakan anak-anak sekolah . Seorang wanita muda, Eryl Mai Jones, berbagi dengan ibunya tentang fantasi yang dia miliki di mana dia benar-benar ke fakultas tetapi sama sekali tidak ada fakultas di sana. “Sesuatu yang memalukan telah meruntuhkannya.” “Aku tidak takut untuk kedaluwarsa,” Katanya kepada ibunya, “Aku Akan menggunakan Peter dan June.” Setelah deposit substansial terak di fakultas dua hari kemudian, Eryl Mai, Peter, dan juga June berakhir hanya satu dari 118 anak-anak yang hancur atau dikubur hidup-hidup.

Pada tahun 1999, seorang wanita berusia enam belas tahun, yang terbangun oleh mimpi, pada suatu hari, merasa takut. Dalam fantasinya, dia memukul dan membunuh seorang anak muda sambil mengendarai mobilnya di jalan belakang. Mimpi itu begitu terganggu sehingga ia menceritakan hal ini kepada ibunya, bahwa, seperti yang dilakukan banyak orang, mengabaikannya hanya sebagai mimpi. Beberapa hari kemudian, mantan Anda mengemudi di jalan pedesaan yang damai setelah dia mengomel karena merasa perlu memasang sabuk pengaman dan melambat. Dia mengabaikan intuisinya. Tetapi hanya beberapa menit kemudian sebuah suara memerintahkannya untuk menempatkan sabuk pengamannya dan mengawasi tingkatnya. Suara itu benar-benar sangat keras sehingga dia mengikat sabuk pengamannya dan tetap mengawasi speedometer.

Tepat sebelum dia mengerti apa yang telah terjadi, dia melihat seberkas rambut coklat di depan kendaraannya. Ngeri, dia mengamati dan mendengar bahwa bocah lelaki berusia tujuh tahun berguling di sisi lain kap mobilnya, terbang di atas atap dan properti ke lantai yang mendukungnya. Dia tetap bersama anak kecil itu karena dia sudah kadaluwarsa. Segera setelah tiga belas dekade, wanita muda itu, yang sekarang termasuk anak laki-lakinya, menderita PTSD dan takut membiarkan putranya meninggal.

Leave a Reply

Your email address will not be published.