Poker Table Tops adalah cara yang terjangkau untuk bermain poker selama resesi ekonomi.

Pertanyaan di atas menanyakan apakah Poker Table Tops adalah alternatif yang layak secara ekonomi untuk Pemain Poker. Bagaimana dengan Poker Table Tops, dan apakah mereka membuat bermain Poker lebih mudah diakses oleh semua orang judi slot online?

Pertanyaan ini tidak dimaksudkan untuk mempromosikan Puncak Meja Poker. Ini meneliti apakah Resesi dan dampaknya terhadap pekerjaan, pendapatan yang dibawa pulang dan dibelanjakan, serta pengurangan potensi penghasilan telah menyebabkan bermain Poker di kasino menjadi pilihan yang tidak terjangkau bagi banyak Pemain Poker.

Seseorang harus mengajukan pertanyaan berikut sebelum mencoba memberikan alasan dan jawaban logis untuk pertanyaan judul: “Siapakah Pemain poker biasa?”

Menurut Regulasi dan Jaminan Permainan Online eCOGRA e Commerce, pemain online paling umum di poker adalah:

Laki-laki: 73,8%
Usia 26 hingga 35 (26,9%).
Mainkan dua hingga tiga hari per minggu (26,8%).
Apakah Anda seorang pemain profesional selama antara 2 dan 3 tahun (23,6%)
Mainkan selama satu hingga dua jam (33,3%).
Mainkan satu meja (24,1%) atau dua pada waktu tertentu (24%)
Anda dapat memainkan permainan uang atau turnamen (34%)
Bermain di level big blind $0,50 – $2,00 (AS), (61,2%)
Bermain dengan 6-10% pada uang mereka kapan saja (23%)
Mereka mengklaim mereka memiliki keterampilan rata-rata
Dimungkinkan untuk merasa bahwa ada sedikit lebih banyak keterampilan dalam poker daripada keberuntungan (31,9%)
Untuk minimal dua permainan poker per tahun, lakukan perjalanan setidaknya 100 mil. (38%)
52% Pemain Poker Internet memiliki gelar Sarjana.
75% dari mereka yang menolak atau tidak mau berjudi online sudah menikah, dan 56% penjudi internet sudah menikah.
37% lebih banyak pengunjung kasino berjudi online daripada 5% masyarakat umum

Statistik di atas tidak hanya menunjukkan demografi umum Pemain Poker, tetapi juga kebiasaan bermain. Statistik ini hanya berlaku untuk Pemain Poker online. Namun, eCOGRA menyatakan bahwa sebagian besar penelitian telah menunjukkan bahwa demografi perjudian online sangat mirip dengan perjudian offline. Ada berbagai macam pendapatan dan jenis kelamin. ”

Uang telah menjadi komoditas pilihan terakhir karena resesi dunia. Orang-orang meninggalkan toko-toko di jalan raya berbondong-bondong. Dengan lebih sedikit uang di kantong orang, semakin sedikit uang yang dapat dibelanjakan orang untuk meningkatkan ekonomi kita.

Ketika ada resesi, orang perlu mengevaluasi keuangan mereka. Hal pertama yang dilakukan orang adalah mengorbankan kemewahan kecil mereka. Kemewahan ini dapat mencakup perjalanan ke kasino untuk memainkan permainan kartu Poker yang hebat. Ini bukan keputusan yang mudah atau diinginkan.

Meskipun Poker online menawarkan Pemain Poker biasa kemungkinan untuk memainkan permainan, saya merasa itu terlalu pribadi. Saya pikir tidak ada yang lebih baik daripada bermain Poker dalam kelompok, menghadapi lawan Anda dan menikmati persahabatan pemain lain.

Seseorang juga dapat membeli Meja Poker di rumahnya. Anda memiliki kesempatan untuk merasakan getaran Kasino di rumah, tanpa harus bepergian. Itu datang dengan beberapa masalah. Selain itu, meskipun Meja Poker mungkin berharga sekitar $2000, itu bukanlah sesuatu yang dapat dibeli oleh banyak orang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.