Kostum Perhiasan Prank

Saya memiliki tradisi tahunan ini. Ini semacam lelucon yang tidak biasa, acara kekanak-kanakan, tetapi semuanya menyenangkan dan tidak berbahaya. Ini terjadi setiap Natal di mana saya berpura-pura menjadi seseorang yang kaya raya. Tradisi omong kosong saya akan dimulai seperti ini: Saya akan mengenakan pakaian terbaik di lemari pakaian saya, berjalan ke toko perhiasan kostum, melihat-lihat barang paling mahal dan berpura-pura membelinya. Tapi leluconku biasanya tidak mendapat perhatian karena sepertinya aku tidak bisa menarik perhatian orang kaya. Saya memutuskan bahwa tahun ini saya akan melakukan lebih baik dan merencanakan semuanya dengan benar.

Saya pergi ke Internet untuk meneliti tentang toko perhiasan kostum. Ini adalah toko  picluck paris online yang mengkhususkan diri dalam menjual perhiasan yang dibuat dengan indah. Saya mempelajari nama-nama yang tepat dari berbagai aksesoris yang wanita suka pakai. Sepertinya pengetahuan saya tentang kalung, anting-anting dan gelang sangat kurang. Saya menemukan bahwa ada juga bros, cincin syal, kancing manset, jepit rambut, cincin dan ada dua jenis anting: anting tindik dan anting jepit. Siapa yang tahu? Saya juga mencoba untuk memiliki pengetahuan umum tentang karat berlian dan karat emas. Yang pertama mengacu pada berat berlian yang kedua mengacu pada kemurnian kandungan emas dalam zat konsentrasi emas paling murni yang disebut 24 karat.

Saya juga mencatat nama beberapa batu mulia yaitu: berlian, ruby, zamrud. Tentu saja, saya tidak belajar untuk ujian geologi, saya hanya mencoba pengetahuan yang cukup untuk mengesankan petugas penjualan toko perhiasan kostum. Saya kemudian mempekerjakan bantuan seorang teman dekat yang kebetulan kaya dan meminjam pakaiannya. “Apa yang kamu dapatkan dari pria ini? Kamu aneh.” Dia akan memberitahuku, tapi dia tetap mengikuti rencananya.

Hari besar itu tiba. Saya masuk ke dalam toko perhiasan kostum terbaru di toko dan mulai menjelajah. “Apa yang bisa saya lakukan untuk Anda tuan?” “Berapa harga liontin berlian ini?” Saya bertanya. Dia memberi tahu saya harga yang cukup konyol untuk memberi makan dua rumah tangga. Saya berhasil mempertahankan wajah poker dan berkata: “Hmm, tapi saya tidak suka potongan zamrud dari berlian ini, saya lebih suka potongan mawar. Apakah Anda memilikinya di sini?” Seolah diberi isyarat, teman sekelasku masuk, “Oh. Halo temanku, apa kabar? Aku yakin itu kamu karena aku melihat Hummer-mu diparkir di luar mal.” Anda bisa melihat telinga petugas kesemutan. “Eh, Tuan, kami memiliki perhiasan kostum yang baru saja tiba yang terbuat dari zamrud. Anda bisa melihat betapa indahnya perhiasan itu.” “Saya datang ke sini untuk berlian bukan zamrud.”

Dengan itu, petugas penjualan hampir tersandung mengumpulkan berlian yang mungkin menarik minat saya. Saya mulai menunjukkan minat untuk membeli tiga berlian. Petugas penjualan tampaknya sedang menghitung komisinya secara mental ketika teman saya menyela saya: “Tapi kamu sudah membeli berlian untuk pacarmu tahun lalu. Dia akan bosan dengan itu.” “Hmm, kamu benar. Lagipula dia punya terlalu banyak perhiasan. Ayo bantu aku memilihkan buku yang bagus untuknya.” Dan tanpa menoleh ke belakang, kami keluar dari toko yang nyaris tidak bisa menahan tawa kami.

Leave a Reply

Your email address will not be published.