Pacuan Kuda – Kuda di Balik Perlombaan

Pacuan kuda adalah semua tentang kuda. Ini satu-satunya olahraga di mana hewan diumumkan sebagai pemenang dan menerima medali. Mengapa kuda mendapat begitu banyak pujian? Karena mereka melakukan begitu banyak pekerjaan! Penunggang kuda, atau joki, dapat membuat perbedaan besar dalam perlombaan, tetapi pada akhirnya itu tergantung pada kuda. Dan sejujurnya, berapa banyak orang yang ingat nama joki terkenal? Mungkin tidak terlalu banyak. Tetapi mintalah orang-orang untuk menyebutkan beberapa kuda terkenal dan Anda mungkin akan mendengar beberapa nama rumah tangga seperti “Laksamana Perang”, “Saya Akan Memiliki Yang Lain,” atau “Sebiscuit.” Hewan-hewan ini telah menjadi bintang super dengan caranya sendiri.

Pacuan kuda sebagian besar tentang silsilah hewan yang terlibat. Ya, seorang joki ¬†judi slot online¬†perlu menggunakan beberapa strategi, seperti kapan harus mendorong tunggangannya dengan keras, atau kapan harus mengendurkan tali kekang. Namun, pembiakan, warisan, stamina, dan sikap kuda itu sendiri pada akhirnya akan menentukan apakah ia akan melewati garis finis terlebih dahulu atau tidak. Faktanya, beternak kuda adalah bisnis multi-juta dolar, dan seringkali orang akan membayar puluhan ribu dolar hanya untuk “pejantan” atau “mare” yang tepat untuk menghasilkan bayi kuda yang tepat.

Ingin belajar tentang beberapa kuda terkenal? Kuda betina Amerika Zenyatta telah muncul sebagai salah satu kuda balap terbaik dalam ingatan baru-baru ini. Dia memenangkan 19 dari 20 start, dan membawa pulang kemenangan di Breeder’s Cup Classic 2008 dan 2009, yang berspesialisasi dalam balapan kuda di atas usia 3 tahun. Kuda betina memiliki kecenderungan untuk menikmati masa jayanya di tahun-tahun berikutnya, sedangkan pejantan cenderung mencapai puncaknya pada usia 3 tahun.

Atau mungkin Anda mencari beberapa sejarah? Bagaimana dengan Seabiscuit yang legendaris. Dia adalah kuda berukuran kecil dan diremehkan yang kemudian mengalahkan legenda lain, Laksamana Perang, dan menikmati karir yang termasyhur. Tetapi seperti banyak cerita hebat lainnya, Seabiscuit berasal dari latar belakang yang sederhana. Faktanya, dia kalah dalam 17 balapan pertamanya, biasanya di dekat bagian belakang lapangan! Namun, setelah dibeli oleh pemilik lain, Seabiscuit akan ditempatkan di bawah rezim pelatihan yang baru dan tidak ortodoks. Dalam waktu singkat dia akan tumbuh menjadi kuda balap yang dominan dan menantang kuda terbesar saat itu, Laksamana Perang. Seabiscuit tidak hanya akan mengalahkan Laksamana Perang, dia menangani Laksamana dengan mudah, menang dengan empat pukulan yang menakjubkan!

Singkatnya, pacuan kuda memikat penonton bukan hanya karena kecepatannya yang tinggi dan sifat taruhannya yang tinggi, tetapi juga karena kuda-kuda itu sendiri menawan. Orang-orang suka bertaruh pada kuda sama seperti mereka suka bertaruh pada balapan itu sendiri! Ini telah membantu pacuan kuda menjadi salah satu olahraga taruhan paling populer di dunia. Jadi, jika Anda ingin menikmati sore hari di balapan, Anda harus melihat apakah Anda bisa turun ke istal dan mengenal kuda-kuda itu sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *